Facebook Twitter
bloggeroid.com

Masalah Dengan Tranq

Diposting di Oktober 9, 2022 oleh Abe Stallons

Obat -obatan ini memiliki efek yang mirip secara klinis dengan alkohol pada sistem saraf pusat, dan penggunaan jangka panjang mungkin memiliki efek parah yang signifikan pada jaringan otak, dalam banyak hal alkohol. Namun masalah sebenarnya dengan salah satu obat ini adalah kecanduan mereka, dan masalah dalam berhenti mengambilnya setelah waktu yang relatif singkat digunakan. Beberapa dari gejala penarikan yang menyedihkan ini yang dapat dialami adalah: kemarahan, kecemasan, perubahan usus, konsentrasi yang tidak memadai, gangguan emosional, depresi, kesulitan koordinasi, vertigo, sensitivitas terhadap cahaya, tekanan kepala, otot dan rasa sakit, mati rasa, paranoia, agitasi, gemetar, insomnia, dan perasaan tidak realitas atau disosiasi.

Jadi apa pilihannya?

Alternatifnya bukan obat yang lebih mengesankan, lebih baik, lebih baru, lebih fokus. Pilihannya mungkin menjadi realisasi dari dunia medis, dan oleh penderita kecemasan, obat -obatan ini tidak mengubah apa pun. Mereka hanya memutuskan Anda sebagai hasilnya. Apa pun itu sebenarnya membangkitkan kecemasan, itu masih ada begitu obat akhirnya dihentikan. Menunda menghadap ke sekitarnya selama 3 bulan, per tahun, 10 tahun, dua puluh tahun ... masih meninggalkan masalah duduk di sana, dan itu akan menunggu selama diperlukan karena itu adalah bagian dari pikiran, bagian dari sistem kepercayaan , bagian dari asuhan, bagian dari diri. Semua obat yang dilakukan adalah mematikan otak Anda, bungkus dengan kapas jadi berpikir lebih fuzzier, namun mereka meninggalkan masalah duduk di sana menantikan hari Anda obat dihilangkan. Hampir tidak ada jalan keluar melalui narkoba.

Masalahnya adalah kita semua menjadi sangat terbiasa dengan pemikiran opsi sederhana, solusi yang mudah - sihir adalah apa yang kita inginkan. Yang tidak kita inginkan adalah perlu melihat apa yang tidak ingin kita lihat karena setiap kali kita melihat kita mendapatkan respons kecemasan yang kita coba hindari untuk memulai.

Ada satu solusi.

Solusi itu adalah bagi penderita untuk memilih mereka cenderung bebas dari masalah ini, dan bahwa hidup mereka tidak lagi akan dikendalikan oleh kecemasan mereka.

Tanpa dedikasi pada level itu, tidak ada yang akan terus bekerja jangka panjang.

Setelah komitmen itu diproduksi, maka itu benar -benar di sekitar penderita untuk mengizinkan diri mereka untuk dibimbing (dengan apa yang terasa bagi mereka) terhadap bantuan dan bantuan yang mungkin mereka butuhkan. Ini bisa berupa terapi dalam berbagai bentuk, konseling, terapi kognitif, psikoterapi, gestalt, terapi perilaku, hipnoterapi ...; Atau pembacaan yang rajin dari buku-buku swadaya yang menarik, menghadiri terapi/kelompok swadaya, menghadiri lokakarya, mengunjungi tabib spiritual ...

Yang penting adalah bahwa penderita merasa didengar dan dihormati dan didukung, tidak terlalu banyak apa rasa bulan ini dalam terapi. Masing -masing dari mereka bekerja. Masing -masing berdampak, asalkan kecocokan antara pikiran penderita Anda, desain terapi, dan kepribadian terapis/fasilitator, tentu saja nyaman.

Tidak ada saran di sini bahwa siapa pun yang mengambil obat penenang harus berhenti mengambilnya tanpa berkonsultasi dengan dokter mereka. Beberapa obat membutuhkan penurunan dosis bertahap - penyapihan, karena efeknya akan ada pada pikiran. Penghapusan mendadak dapat menghasilkan gejala yang lebih buruk atau sebanding dengan yang telah diresepkan oleh obat tersebut.

Apa yang saya sarankan adalah bahwa alternatif dipertimbangkan secara serius, dan bahwa dimungkinkan untuk menjalani kehidupan yang bebas dari perlunya penopang penenang yang mencegah penderita dari kepenuhan yang luar biasa dan keajaiban diri dalam setiap kemuliaan yang kreatif dan sukses.